Si Tomboy yang Efisien

08:01


Siapa sih yang tomboy? Namanya juga tomboy biasanya di identikan yang dengan cewek. nah yang mana yang tomboy sih, Pin? Nanti diceritakan lengkap dibawah kenapa sepeda yang saya biasa gunakan untuk belanja ke pasar, jalan-jalan, atau ke kantor ini bisa dipanggil Tomboy. Oh iya kenapa saya pilih sepeda ini, pertama karena saya ga suka sepeda mahal *spikgapunyaduit , kedua karena biar ga cape-cape banget kalo diajak jalan aspal :p

A. Sepeda yang Lahir dari Iri

Sebelumnya ini adalah buntut dari iri kepada teman saya yang bisa hoki dapet Frame Federal Competition + Fork XCR di toko Roda Jaya Keb. lama , yang makin saya bikin iri karena teman saya cuma menebus dengan harga 300rb saja :( dan yang ternyata sepeda yang dirakit temen saya malah ngendok di gudang sampe sekarang, saya mau tebus dia minta nya terlalu besar buat kantong saya :( , sekedar info Federal Competition adalah idaman saya semenjak join di grup MTB Federal di facebook ini, sampe sekarang pun masih belom jodoh sama yang namanya ini frame :p
Karena terlalu lama memendam kekecewaan, akhirnya saya coba merakit dulu sepeda jadi seandainya sudah mendapat frame idaman jadi tinggal dipindah aja part-part nya ke frame idaman. 

Frame yang saya dapat ini sebenarnya saya dapatkan dengan cara muter-muter tiap melewati pasar loak di Keb. lama, pas banget ketika lewat kok sepertinya ada yang menarik pandangan saya. Frame yang saya temukan ini adalah frame dengan ada tulisan bekas copotan sticker Todachi walaupun ya bentuknya masih sepeda perempuan yang toptube nya mengarah kebawah , saya tenteng kok ga begitu berat pas diraba lagi, wah Headtube nya OS :D akhirnya nanya sama pedagang loak yang jual ini frame, eh ga disangka-sangka saya nebus ini frame cuma 50rb rupiah ajah. ah lumayan kan bisa jadi sepeda juga nantinya :p , diboyong kerumah dan yaudah didiemin aja sampe sekitar sebulan mungkin iya, karena niatnya juga ngerakitnya pelan-pelan seiring masuknya transferan gaji. hehe

sebulan sudah, bingung juga ini mau dibikin sepeda kaya apa, searching-searching forum, grup, komunitas sepeda. akhirnya diputuskan bangun sepeda hybrid. kenapa hybrid? lebih mirip ke roadbike. tapi kalo beli roadbike saya ga sanggup.. haha walaupun frame nya MTB ya dipaksain aja lah pake Rim 700c.
Tapi coba dibayang-bayangin kok ya jelek Frame ladies gini dibikin hybrid, akhirnya tunda lagi sebulan :))

Mood naik, akhirnya menemukan ide mendandani si fenimin jadi tomboy. alias permak toptube nya jadi naik posisi nya, kebetulan kenal bengkel las yang suka ngerjain motor-motor modifikasi, pas banget akhirnya frame diboyong ke bengkel las, rubah toptube sekalian juga pasang dudukan buat discbrake belakang. hehe biar mirip sepeda mahal kaya surly gitu.


B. Dibangung dengan Part bekas dan Barter

Dan, proses pembangunan sepeda nan cupu tapi enak dipake ini kalo mau tau semua part dikumpul dari sisa-sisa part yang udah ga kepake, akhirnya dibayarin dengan harga murah. hehe Tips yang sangat berguna banget nih gabung di grup-grup sepeda biar kalo ada info barang langsung gerak cepet. Rims 700c ini aja saya beli cuma 100rb dari pesepeda fixed gear yang udah bosen sepedahan. hehe Crank nya boleh barter sama om Wandy di grup MTB Federal, Fork XCR nya boleh menang lelang di grup whatsapp JPB, ah banyak deh pokoknya keuntungan nya bisa gabung di grup-grup sepeda. dan ya walaupun dengan barang-barang murah, tapi enak kok dipakenya udah bisa sampe curug ngumpet - Gn, bunder loh ini sepeda walaupun yang gowes nya ngos-ngosan.. :))

Waktu ikut turing ke Curug Ngumpet-Gn. Bunder




Jadi, Jangan pernah malu sepedanya jadul ataupun murah yang penting bisa digowes
-kevinalegion-

You Might Also Like

0 comments